Takbir Kemenangankah Ini?

Bismillah.

Dengan nama Allah pemberi nikmat terbesar dalam hidup kita.

Farid pulang ke tanah air sudah hampir seminggu dan tadi telah diumumkan di televisyen bahawa anak bulan sudah kelihatan dan esok seluruh umat islam di Malaysia akan menyambut hari raya aidilfitri.Seharian Farid sibuk menguruskan hal-hal di rumah.Menolong ibunya membalut ketupat, keluar membeli barang-barang dapur untuk ibunya bagi menyediakan juadah untuk hari raya, mengambil kuih-kuih raya yang baru siap dari kedai, dan tak lupa Farid singgah ke kedai kasut untuk membeli kasut raya memandangkan kasut yang dipakainya sewaktu pulang ke tanah air haritu kata ibunya tidak sesuai untuk dipakai beraya.

‘Citarasa ibu memang pelik.ok apa sneakers nie.aku baru je beli 3 bulan lepas.ndak apapa lah.boleh dapat sepasang lagi kasut baru’, hati Farid berbicara.

Setelah keluar masuk beberapa buah kedai dan setelah berpasang-pasang kasut yang dicubanya akhirnya sandal sport berwarna coklat menjadi pilihan hati untuk dipakai semasa raya nanti.

Not seratus dihulur pada cashier kedai dan setelah mendapat wang baki Farid lantas mendapatkan motornya dan terus bergegas pulang ke rumah khawatir ibunya menunggu-nunggu kepulangannya untuk memasak memandangkan dia baru saja membeli barang-barang memasak ibunya.

‘’Dan 2 tahun tak makan rendang ibu buat.Alhamdulillah tahun nie Allah bagi rezeki untuk rasa lagi’’,Farid cuba membodek ibunya.

Memang benar, sudah 2 tahun Farid beraya di perantauan.Tak sempat untuk pulang ke Malaysia waktu raya kerna schedule belajar yang penuh dan tiada cuti panjang untuk raya.Yalah, belajar oversea memang macam tu.Time kawan-kawan di Malaysia tengah bercuti sem dia mesti ada kuliah, tapi bila dia dapat cuti dan dapat pulang ke Malaysia kawan-kawannya sibuk mengejar jadual kuliah, due tesis dan sebagainya yang macam tak pernah habis.Kerna itu Farid jarang keluar rumah bila pulang ke Malaysia, hanya memerapkan diri di rumah.Boleh berbakti kat parents kononnya.Hanya keluar bila ada daurah besar macam time balik bila habis tahun pertama pengajiannya di bumi maududi.

Farid masih ingat saat dia pulang bila habis 1st year.Waktu tu tinggal beberapa hari lagi untuk masuk bulan puasa.Tu je time dia dapat puasa penuh kat malaysia sejak fly.Ramai teman-teman Farid yang sama-sama pulang untuk beraya di Malaysia pada tahun tu.Jadinya satu daurah diadakan bagi menghidupkan Ramadhan mereka.Masjid hopping gitu.Seronok tak terkira Farid time tu.Daurah yang mengambil masa 4 hari itu diadakan pada 10 malam terakhir Ramadhan.Bertambah-tambah kegembiraan Farid dan teman-temannya.

‘‘Kalau balik kampung mesti tak dapat buat macam nie’’,kata Farid yang tengah berborak-borak dengan seorang temannya.

‘’Betul! Bestla macam nie.Dah la 10 malam terakhir. Boleh i’tikaf kat masjid pulak tue.Terbaek lah!”, balas Ijat, kawan baiknya sambil thumbs up.

‘Alhamdulillah’, masing-masing sekadar melafazkan syukur yang setingginya dalam hati pada Allah empunya nikmat dan pemberi nikmat terbesar.

Lamunan Farid terhenti bila dia menyedari yang ODOJnya untuk hari ke-30 belum selesai.Tinggal lagi satu juzuk.Sebenarnya juzuknya untuk hari ini sudah selesai namun memandangkan pada tahun ini puasa cuma 29 hari, jadinya baki lagi satu juzuk perlu diselesaikan juga pada hari ini.Dia menoleh mencari jam dinding.Lagi sejam setengah sebelum masuk waktu berbuka.

‘Sempat nie insyaallah kalau nak habiskan juz 30 nie. Surah-surah nya pendek-pendek je.Kalau kena buat kerja lain pun ada recording dalam mp4 untuk guide bacaan’,detus hatinya.

Memandangkan kebanyakan surah dalam juzuk 30 sudah dihafaznya maka mudah untuknya menyelesaikan juzuk 30 meski tanpa melihat mushaf al-quran.

''Tak tercapai goal alang kali nie nak habiskan hafazan juzuk 30 sepanjang Ramadhan nie’’, Farid mengomel pada ibunya dengan nada agak kecewa dengan pencapaiannya pada Ramadhan kali nie.

''Tak apalah. Dah nak buat macam mana.Nanti boleh sambung lagi hafazan tu’’, ibunya cuba memujuk.

Farid sedikit terkilan dan kecewa dengan dirinya.Namun segera diketepikan dahulu perasaan itu kerna ingin menghabiskan bacaan ODOJnya dengan segera.Farid mentasmi’ bacaannya sambil memegang mushaf al-quran terjemahannya yang selalu diusung ke merata tempat ke mana saja dia pergi.Barang kesayangan katanya.Suatu ketika dia pernah bersembang dengan seorang seniornya tentang barang kesayangan.

Seniornya berkata, “Abang rasa abang tader barang kesayangan la”.

Farid mengangkat wajahnya dari buku yang sedang dibacanya.Merasa sedikit pelik dengan ayat pembuka bicara antara mereka.

‘’Yelah.Sebab abang rasa kalau hilang iphone 5 nie boleh beli lagi.Benda-benda lain pun rasa macam tak bape sayang sangat.Biasa je”,sambung Abang Han.”Kau ada tak benda yang kau sayang Payid?”.

“Ntahla bang.Nak kata sayang fon, fon dah rosak.haha.”

Google Nexus 5 yang baru dibelinya setahun lepas telah selamat masuk ‘workshop’ sebab tak dapat nak switch on.

“Saya rasa saya sayang quran saya.nie je satu-satunya hiburan yang saya ada sekarang”, Farid menjawab soalan abang seniornya.Namun dalam hatinya masih berkira-kira benarkah dia begitu sayang akan qurannya?Tapi bila difikir semula, ya dia boleh hidup tanpa fon untuk beberapa hari sejak fonnya ‘meragam’.Tapi kalau dia hilang qurannya boleh jadi serabut fikiran.

Sambil mentasmi’ dia memerhatikan adik perempuannya yang sedang  membersihkan ruang tamu utama rumahnya yang sedikit berhabuk kerna jarang digunakan ruang tamu yang satu tu.Reserved untuk tetamu kononya bak kata babanya seawal rumah ini direnovate setahun lepas.

Selesai berbuka puasa Farid bergegas menunaikan solat maghrib.Tidak seperti kebiasaannya di hostelnya.Farid dan kawan-kawan akan berbuka dengan kurma dahulu kemudian terus menunaikan solat maghrib berjemaah sebelum makan berat.Jadi bila selesai makan tidak perlu terkejar-kejar untuk solat maghrib.Malah masih punya lebih dari setengah jam sebelum azan isyak.

Azan isyak berkumandang.Farid mengambil wuduk dan terus melangkah ke masjid.Biasanya dia pergi bersendirian ke masjid kerna ibu dan babanya akan pergi ke masjid sebelum azan lagi.Tidak jauh jarak dari rumahnya ke masjid.Sepelaung je, bak kata orang tua-tua.Jadi sangat mudah untuknya berjemaah di masjid.Memandangkan hari itu hari terakhir berpuasa makanya setelah selesai solat isyak, malam digegarkan dengan takbir memuji kekuasaan Allah atas kemenangan umat islam berjihad melawan diri sendiri sepanjang di bulan Ramadhan.

Allahuakbar,Allahuakbar, Allahuakbar
Laailaha illallahu wallahu akbar
Allahuakbar walillahilhamd.
[Allah maha besar, Allah maha besar, Allah maha besar
Tiada tuhan selain Allah, dan Allah maha besar
Allah maha besar dan kepada Allah segala puji-pujian]

Saat itu..Farid mengintrospeksi diri.Mengalir perlahan air mata ke pipinya memikirkan takbir kemenangankah ini buat dirinya?Bagaikan slide show, Farid mengimbas kembali segala aktiviti dan ibadahnya sepanjang bulan Ramadhan kali ini.Air mata yang mengalir diseka, namun tetap terus mengalir kerna Farid merasanya dia tidak menggunakan Ramadhan kali ini sebaiknya untuk meraih cinta dan redha tuhan. Terasa diri sangat kerdil di hadapan penciptnya lantas membuatkan air matanya tidak juga mahu berhenti meski risau jemaah di sebelahnya perasan.Selesai mengaminkan doa dan bersalaman dengan jemaah di kiri kanannya,Farid terus menunaikan solat sunat rawatib dan solat witir.Nyata titisan mutiara dari matanya bukannya makin kering malah makin melebat menghujani.

Farid merintih dalam solat dan doanya.Memohon agar Allah sudi menerima segala amalnya sepanjang Ramadhan kali ini meski banyak cacat celanya.Tidak lupa juga dia memohon agar di panjangkan usia untuk bertemu ramadhan akan datang.

Teringat Farid akan sharing dari Ustaz Nouman Ali Khan tentang ayat 185 surah Al-Baqarah.
“(Beberapa hari yang ditentukan itu ialah) bulan Ramadhan, bulan yang
didalamnya diturunkan (permulaan) Al Quran sebagai petunjuk bagi manusia
dan penjelasan-penjelasan mengenai petunjuk itu dan pembeda (antara yang hak
dan yang bathil). Karena itu, barangsiapa di antara kamu hadir (di negeri tempat
tinggalnya) di bulan itu, maka hendaklah ia berpuasa pada bulan itu,
dan barangsiapa sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka
(wajiblah baginya berpuasa), sebanyak hari yang ditinggalkannya itu, pada hari-hari
yang lain. Allah menghendaki kemudahan bagimu, dan tidak menghendaki
kesukaran bagimu. Dan hendaklah kamu mencukupkan bilangannya dan
hendaklah kamu mengagungkan Allah atas petunjuk-Nya yang diberikan kepadamu,
supaya kamu bersyukur.”

“30 hari yang Allah tetapkan untuk di completekan sepanjang Ramadhan adalah period to establish our habits within Ramadhan so then we can declare Allah’s greatness.
And Allah will remain as our main priority during Ramadhan and AFTER RAMADHAN”, kata Ustaz Nouman.

Dalam perjalanan pulang dari masjid, Farid teringat sebuah lagu yang sering dimainkan dengan mp4nya.Sebuah lagu baru dari kumpulan Devotees sempena bulan Ramadhan,

Berbahgia yang meraih kehadirannya
Telah dijanji bulan yang sungguh istimewa
Ramadhan yang dinanti menjengah kembali
Dan takkan ku biarkan ia berlalu pergi
Ramadhan.. berpuasa, lapar dahaga, sucikan jiwa
Ramadhan.. tambah ibadah, tingkatkan sabar, kumpul pahala
Ramadhan.. banyak sedekah, ringankan beban, bantu yang susah
Ramadhan.. baiki diri, hiasi dengan sifat mahmudah
Ramadhan.. berbahagialah bagi yang meraikannya
Dirahmati, diampuni, dibebaskan dari neraka
Ramadhan yang dinanti pastikan berlalu pergi
Takkan aku biarkan ia pergi ditangisi

Farid teringat dia pernah share lagu nie dengan usrahmatesnya.Saat terdengar lagu nie phrase yang paling menyentuh hatinya adalah part yang last sekali,

”Takkan aku biarkan ia pergi ditangisi”

‘Saya berharap sangat and berazam nak buat sebaiknya untuk Ramadhan kali nie, sebab in the end saya tak nak nanti saya menangisi Ramadhan nie sebab tak gunakan peluang yang Allah bagi sebaiknya’, Farid pernah curhat dalam 1 sesi usrah onlinenya.

Farid, saat dihantar oleh Allah ke kolejnya, cuma dia seorang saja yang join usrah time tu.Peluang dan ruang Allah bagi untuk Farid mengembangkan dakwahnya kepada teman-teman dan seniornya waktu tu.Masih di tahun pertama, bukan mudah untuk berdakwah pada senior yang lebih tua.’Inferiority complex’ katanya pada naqibnya tika itu.Namun dengan bantuan dan izin Allah dan himmahnya yang hebat waktu tu, Allah berkenan untuk memperlihatkan ‘keberjayaan’ dakwahnya walaupun pada saat itu  Farid tidak tahu banyak tentang method berdakwah dengan keterlibatan teman-temannya yang secara paksa rela kena join usrah dengan Farid sebagai naqibnya.Dan juga keterlibatan seniornya yang memang Allah hantar seperti Harun dihantar pada Musa.Alhamdulillah.Farid tak pernah lupa nikmat yang satu tu.Disebabkan cuma dia seorang tercampak jauh dari teman-teman lain, jadinya dia digabungkan dengan usrah di lokaliti lain.

Seminggu sebelum pulang beraya hari tu Farid sempat berkunjung ke Rumah Ikhwah(RI) di lokaliti lain, dia cuba menggunakan saat yang dia punya untuk berbonding dengan ikhwah lainnya.Lantas mengambil peluang untuk mencurahkan segala isi hatinya tentang Ramadhan yang dilalui.

‘’Aku rasa macam ‘kurang rasa’ lah dengan Ramadhan kali nie’’, Farid meluahkan.

‘’Huh?!Kau ok?”, Im bertanya.

‘’Ntah..aku rasa macam tak rasa pape pun bila buat ibadat sume.Bila sembahyang tarawih, bila baca quran.Aku rasa...kosong’’,akhirnya Farid meluahkan isi hati yang tersimpan.

“Aku faham”, Nabil buka mulut sambil mengangguk tanda memahami apa yang disampaikan Farid.

Farid melepaskan nafas lega kerana telah berjaya meluahkan.Bukan mudah untuk seorang lelaki menceritakan masalah pada orang.Farid juga begitu.Sebolehnya dia enggan orang sekelilingnya mengetahui kelemahan dan masalahnya.Bukan malu, cuma dia tak mahu itu menjejaskan dakwahnya.Ya daie memang bukan maksum seperti nabi, daie juga manusia biasa yang punya kelemahan tapi bila memikirkan tentang adik-adik usrahnya dan adik-adik yang lain, Farid terkadang merasakan dia berpura-pura menjadi kuat supaya adik-adik tetap tsiqah dengannya.Ada sebab kenapa dia jadi begitu.Jadinya cuma dengan insan-insan tertentu sahaja Farid akan membuka mulut menceritakan kegundahan dan kegalauan hatinya serta pekung didadanya.Kerna dia tsiqah dengan ikhwahnya.Kerna dia tahu ikhwahnya akan berusaha untuk membuatkan dia rasa ingin terus bangkit dan berbuat meski tengah ‘lena’.Untuk certain conditions, kadang Farid merasakan dia kuat kerna bantuan ikhwahnya.Tapi of course Allah lah yang menghantar bantuan itu padanya.Dia takkan pernah menafikan hakikat itu.

Dan hari ini dia mengalirkan air mata menangisi ‘pemergian’ Ramadhan.Jujur Farid merasakan dia terlalu leka dengan duniawi sepanjang Ramadhan ini lantas membuatkan dia lalai untuk menambah amal dan mengumpul lebih banyak pahala di bulan Ramadhan yang telah berlalu itu.

Langkahnya menghampiri pintu pagar rumah.Farid mendongak memandang ke langit.Langit gelap itu tampak cantik dihiasi banyak bintang yang bersinar.

‘Meriah langit malam nie’,hati Farid berkata-kata.

Sedikit sebanyak keindahan malam itu merawat luka dalam hatinya dan memberikan harapan baru seperti sinar bintang yang mencerahkan langit malam.Moga takbir yang dilaungkannya betul takbir kemenangan!


Wallahua’lam.

20 Julai 2015, 12:15 am, Tanah Air.



No comments:

Post a Comment